Another Bad Taste

bad-day-bad-life

 

Hari minggu, iya hari ini hari minggu yang buat kebanyakan orang adalah hari untuk istirahat, untuk mempersiapkan apa yang harus dipersiapkan untuk keesokan harinya, hari yang untuk sebagian orang adalah hari untuk bisa seharian sama pacar,teman, atau bahkan keluarga, tapi buat gua sih hari minggu itu masih sama aja kaya minggu-minggu sebelumnya, iya masih flat kaya biasanya, masih boring kaya biasanya, dan itu karena gua masih aja sendiri.

Gua tinggal sama keluarga yang cukup ehmm aneh ya.. punya adik yg freak nya minta ampun, karena dari buka mata sampe dia tidur lagi pasti gak pernah lepas dari Hp bahkan dia sampe punya 5 power bank (@_@), pernah terbesit di otak gua, gimana jadinya kalo power bank itu segede dispenser ? apa orang” akan tetep bawa kesana kesini yah ?

Nyokap gua adalah salah satu motivasi gua untuk terus kerja keras kaya sekarang, iya kerja meras singkong haha.. (becanda gan) maksudnya ya terus semangat kerja gitu, tapi dibalik itu sebenernya nyokap juga jadi salah satu dari puluhan alasan kenapa gua benci ada di momen kaya sekarang, momen sendiri, momen single, jomblo lah kasarnya (puas…puas.. :p) nyokap orangnya santai tapi gak enak juga sih kalo tiap hari pulang kerja, atau kalo lagi makan bareng pasti yang ditanya masalah sekarang siapa pacar gua dan jawaban gua masih selalu sama kaya biasanya, gua selalu jawab “pacar aku laptop mama…”.

Bokap gua pun punya cerita uniknya sendiri, gua selalu menyalahkan kenapa dulu bokap waktu muda punya banyak pacar sampe-sampe disebut playboy, tapi ko gua jadi jomblo akut gini yah  ?. Mencoba menemukan titik kesalahan ternyata emang bokap gua dulu tergolong anak berada dikalangan temen-temennya, dan berbanding terbalik dengan kondisi keluarga gua sekarang yang sederhana.

Emang sih gak semua cewe itu matre, cewe butuh masa depan, cewe gak akan kenyang dikasih makan cinta dan sayang, cewe belum tentu bisa bertahan dikala kita susah, cewe belum tentu menerima sikap kita, terkadang menuntut kita untuk A, B, dan C dan pahitnya ketika kita udah berubah buat dia, dia tetap aja kaya gitu, karena pada dasarnya kita dirubah untuk jadi orang lain, dan sampe kapanpun kita gak pernah bisa jadi orang lain. Tugas terberat dari cewe jaman sekarang adalah untuk bisa menerima kita apa adanya … betul gak ?? (cowo-cowo dibelakang pada teriak “setujuuuuuu” !!! )

Momen paling nyaman kalo lagi sendiri sebenernya gak ada, iya gak ada yang namanya menikmati kesendirian, karena gua udah rasain dan itu gak enak banget.

Deket sama cewe, bbman, telfonan, mention-an, kakak-adean, finally Bio twitternya ada lope someone gitu lah… mumet, gondok, dan ngenes banget, tapi yang paling ngenes sih menurut gua pengalaman waktu main kesalah satu stasiun Radio dibandung dengan motto “it’s not a radio, it’s a pleasure” … inget banget malam minggu gua main kesana, pas dateng keadaan sepi bahkan saking sepinya gak ada yang siaran ??? haha ga mungkin lah, kebetulan yang siaran @andikasfebryan sama Anna dan gua sempet terpana sekitar 5 menit pas ketemu sama yang namanya @EkaEksan !!

Kalo inget itu tuh kaya di film-film, tiba-tiba pas dia lewat keadaan sekitar jadi Slowmotion, rambutnya dia tersapu angin, matanya itu loh pas natap kita, pokoknya it’s Awesome night ever buat gua, tapi cuma 10 menit iya cukup 10 menit aja karena di menit berikutnya gua denger kalo dia lagi nunggu cowonya jemput. Tapi itu gak ngancurin malam gua kok, masih ada bang dika yang nemenin gua ngobrol dan becanda juga.

@indireys adalah alasan utama kenapa gua ke sana walaupun sempat ketemu Eka tapi tetap aja @indireys jadi yang gua tunggu-tunggu, dan akhirnyaaaaa gua gak ketemu juga, paling gak enak adalah pas gua nyampe rumah dengan muka lesu, badan lunglai, bahkan jalan dari teras ke kamar gua ngegeliat kaya cacing, gua teriak “mama kasian sekali anakmu ini”.

Lompat kasur dan puter radio, tiba-tiba gua denger suara yang ga asing, suara yang selalu jadi bikin hari-hari gua berwarna, suaranyaindireys (ternyata dia siaran abis bang dika)…… oh god gua ambil tali dan lilit ke leher gua, terus gua lepas lagi karena

bokap tiba-tiba dateng terus nanya “ngapain kamu ??”

dan gua jawab “lagi belajar buat simpul pramuka pa”

“loh kok dililit dileher ??” tanya bokap

“sekalian mau coba atraksi meloloskan diri ala demian pa”. ujar gua

“sini bapa bantuin kalo gitu”. sambil deketin gua dan ngiket leher gua

“pa pa.. pa inikecekek loh pa… anakmu ma…ti i…ni.. pa”.

 

#gua kecekek


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s